Friday, 23 November 2012

#13

Disatu penjuru dunia, aku ditemani jejaka yang tampan, berlayar mengelilingi lautan. Mendepa tangan bagi menikmati angin dan kenikmatan berlayar bersama puing puing cinta yang menderu. Ombak yang kedengaran akibat berlanggar sesama sendiri memecah kesunyian yang ada disini. Ahh!! indahnya perasaan ini.

Aku rindu saat saat ini
Sungguh aku rindu

Matahari terbit dari arah barat dan mula melebarkan cahayanya ke seganap ruang, Gilanya aku masih memikirkan sidia.Sidia yang telah hilang dari pandangan mata. Matanya yang jernih dan bibir merahnya membuat aku benar benar ingin ketemu dengannya.

Saat itu aku menangis dan menceritakan segalanya. Segala tentang dia. Semua yang indah tentang dia. Semua memori dengan dia. Segala yang terpahat dihati. Aku mengesat airmata. Suasana cuba ingin bermain main dengan perasaannya. Dan aku seperti nancy dia seperti sid. Tak boleh tidak bertemu. Pasti ada yang ingin diluahkan

Kini, aku benar benar ingin bertemu dengannya
Aku benar benar rindu
Dan dia penipu

Katanya ingin pergi smentara, tetapi selamanya
"kemana kau menghilang wahai sid ku"

Aku rindu engkau wahai penipu!


No comments:

Post a Comment